Asrama Polisi Jepang Tidak Pernah Terpakai, Jadi Rumah Sakit Ringan Direnovasi 4 Miliar Yen

Asrama petugas polisi yang tidak pernah dipakai sebelumnya, akan direnovasi dengan biaya 4 miliar yen, untuk dipakai sebagai tempat perawatan pasien corona nantinya. Total biaya renovasi berjumlah lebih dari 4 miliar yen, dan para ahli menunjukkan bahwa "detailnya perlu diverifikasi." Pemerintah telah mendirikan asrama sederhana untuk petugas polisi yang dikirim dari seluruh negeri untuk menjaga Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo di Daerah Ota, Tokyo.

Namun pada bulan April 2020 rencana orang orang dengan penyakit ringan terinfeksi virus corona baru akan ditempatkan di sana. Namun ternyata tidak terpakai sama sekali. "Kami akan melakukan pekerjaan renovasi di empat tempat asrama di sana. Ruangan yang semula merupakan ruangan bersama ini telah diubah menjadi ruangan privat, dan telah ditambahkan ruangan baru untuk perawat, namun belum pernah digunakan sebelumnya." Menurut orang orang yang bersangkutan, Olimpiade semakin dekat, sehingga negara akan memulai pembangunan untuk memulihkan ruangan mulai bulan ini, kembali untuk digunakan sebagai asrama bagi petugas polisi.

Total biaya serangkaian renovasi lebih dari 4 miliar yen. Pemerintah Metropolitan Tokyo menerima orang dengan penyakit ringan di hotel, namun menurut orang yang bersangkutan, penggunaan asrama petugas polisi mendapatkan prioritas rendah karena lokasi dan kondisi peralatan. Seorang eksekutif Badan Kepolisian Nasional, yang mengelola asrama, berkata, "Kami melakukan perbaikan berdasarkan keputusan pemerintah, tetapi kami tidak mengetahui kebijakan operasi selanjutnya."

Profesor Shigeki Kusunoki dari Fakultas Hukum, Universitas Sophia, yang akrab dengan proyek pekerjaan umum, mengatakan, "Meskipun dipaksa untuk membuat keputusan cepat karena penyebaran infeksi, ada beberapa bagian yang tidak dapat kami salahkan atas tanggapan tersebut. Pemerintah telah menginvestasikan banyak uang dan tidak pernah menggunakannya. Diperlukan verifikasi terperinci." Bagaimana asramanya direnovasi? Karena keamanan skala besar diperlukan di Olimpiade dan Paralimpiade Tokyo, pemerintah pada awalnya berencana untuk mengirim sekitar 10.000 petugas polisi pendukung dari berbagai tempat di Jepang dan pemerintah telah mendirikan penginapan sederhana khusus di Tokyo, Daerah Ota, Daerah Koto, dan sebagainya. Namun, penyebaran virus corona baru mungkin menyulitkan rumah sakit untuk menerima orang yang terinfeksi, dan Olimpiade Tokyo serta Paralimpiade ditunda.

Untuk sementara memutuskan menggunakannya sebagai fasilitas perawatan medis. Sekitar 4 miliar yen ditambahkan ke anggaran tambahan tahun lalu, dan empat fasilitas dibuat menjadi kamar pribadi dengan partisi di kamar bersama, serta ruang baru bagi perawat untuk tinggal, dan konstruksi dilakukan dengan sangat cepat. Pemerintah pada awalnya menjelaskan bahwa akan mengizinkan sekitar 800 orang yang sakit ringan untuk diterima jika jumlah orang yang terinfeksi meningkat, tetapi pada akhirnya tidak pernah digunakan sama sekali. Sementara itu telah terbit buku baru "Rahasia Ninja di Jepang" berisi kehidupan nyata ninja asli di Jepang yang penuh misteri, mistik, ilmu beladiri luar biasa dan tak disangka adanya penguasaan ilmu hitam juga. informasi lebih lanjut ke: [email protected]

Leave a Reply

Your email address will not be published.